Taruhan Playoff NBA – Apakah Teori Zigzag Valid Atau Poppycock?

Taruhan

Sekitar waktu ini dua tahun yang lalu, saya menyaksikan, di salah satu situs taruhan bagus, ada bolak-balik yang tidak terlalu halus dari validitas yang disebut sistem playoff NBA zigzag.

Metodenya hanya mengatakan pergi dengan tim dari kerugian. Seorang kritikus kembali setelah minggu pertama atau lebih berkilauan  situs judi slot online atas fakta bahwa teknik itu bergejolak dan melorot lebih banyak daripada zig. Itu kehilangan uang. Kemudian saat babak playoff berlangsung, pemrakarsa mendapat tawa terakhir sementara si sinis menulis artikel tentang topik lain yang memberi tahu Anda bahwa dia lebih pintar dari orang lain.

Telah berkecimpung di industri ini sejak tahun 1980-an dan telah menjadi pendukung sistem komputer sejak ahli statistik terkemuka Dr. Mike Orkin menulis perangkat lunak Pointspread Analyzer-nya, di mana letak Center of the Handicapping Universe?

Kami setuju dengan teorinya, tetapi kurang dari pertimbangan yang terukir di batu. Pertama-tama, mari kita beri penyegaran singkat tentang perbedaannya. Suatu sistem dapat diukur secara objektif karena parameternya bersifat konkrit. Zigzag adalah contohnya. Pergi dengan favorit dua digit dari kerugian satu digit akan menjadi hipotesis lain.

Tentu saja bisa ada varians sederhana tergantung pada kapan dan di mana database mengumpulkan baris, tetapi selama periode yang signifikan secara statistik itu tidak membuat perbedaan besar.

Teori sangat mirip dengan sistem tetapi tidak memiliki parameter objektif. Teori kami adalah tim yang lebih baik adalah bahwa sistem zig-zag menguntungkan dan semakin besar margin kerugiannya, semakin menarik untuk “pergi dengan tim dari kerugian.”

Yang benar bisa datang dengan sistem untuk mengukur peningkatan metodologi kami. Contohnya adalah pergi dengan tim dengan persentase kemenangan 0,575 atau lebih tinggi dari kekalahan delapan atau lebih. Masalahnya adalah kami percaya bahwa menggabungkan skala mental dan yang paling penting, menimbang dua faktor adalah yang terbaik. Hal ini memungkinkan untuk pencampuran dan pencocokan dari dua parameter.

Misalnya, tahun ini seperti tahun-tahun sebelumnya, itu tidak akan berlaku atau hanya akan sedikit terbebani jika kita berbicara tentang tiga unggulan terbawah di setiap konferensi yang kalah. Ada alasan mengapa mereka disebut “ketidakcocokan”.

No. 4 lawan lima dan tiga putaran berikutnya dari playoff (kecuali gangguan besar di putaran pertama), bobotnya jauh lebih berat. Ingat kami memberi tahu Anda bahwa si pencemooh menjadi lebih tenang saat postseason berlangsung. Sekarang Anda tahu mengapa.

Itu salah satu teori yang hampir terlalu masuk akal. Selama musim reguler setiap olahraga, kami mengingatkan Anda tentang Aturan Emas untuk tidak hanya mengikuti “tim yang lebih membutuhkan” jika tim tersebut berjuang hanya untuk mencapai babak playoff.

Kami meminta perhatian pada fakta jika sebuah tim mahir dalam memenangkan permainan “harus menang”, mereka tidak akan bermain dalam permainan yang harus dimenangkan di akhir tahun.

Sebaliknya, unggulan satu hingga lima, terutama saat babak playoff semakin dalam, telah menunjukkan kemampuan untuk bangkit dari keterpurukan dan merespons ketika punggung mereka membentur tembok.

Bagi handicapper ada perbedaan besar antara tim elit yang putus asa dan tim inferior yang sama-sama putus asa yang bermain dalam kontes penting. Ini seperti perbedaan antara melihat Jennifer Lopez dan Rosie O’Donnell dalam bikini tali.

Oke, saya tidak mengikuti analogi itu sendiri, tetapi contoh perbedaannya adalah sempurna. Dari sudut pandang cacat seseorang tidak dapat mengukur keberhasilan zigzag jika Phoenix yang keluar dari kekalahan diberi bobot yang sama (tidak ada permainan kata-kata Rosie) seperti Washington atau Golden State setelah kemunduran.

Demikian juga, margin kerugian berlaku untuk setidaknya dua alasan yang jelas. Seperti yang telah kami katakan berkali-kali, tidak ada yang mempengaruhi persepsi publik lebih dari pertandingan terakhir yang mereka lihat. Tidak jarang terjadi ledakan di game sebelumnya untuk mempengaruhi garis pembuka dengan 2-3 poin dan lebih sering daripada tidak, garis penutup lebih banyak.

Plus, tidak peduli seberapa termotivasi dan terlatihnya sebuah skuad, itu menentang sifat manusia untuk mendekati permainan dengan balas dendam sebanyak kemenangan 22 poin seperti halnya untuk tim dari kemunduran besar.

Jadi untuk teman dan musuh sama-sama zigzag, tim 0,700 atau lebih baik dari kerugian bahkan tidak mendekati sama dengan tim di bawah 0,520 zigging. Pola pikir juga tidak sama untuk sebuah tim yang kalah dalam pertandingan yang berakhir dengan kekerasan sama dengan yang dipermalukan di televisi nasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *