Enam Aturan Dasar Untuk Perjudian yang Sukses Atau Cara Memotong Penjudi Buruk dalam Diri Anda

Pekerjaan pertama saya di Ladbrokes adalah di sebuah toko yang saya kelola di kawasan dewan yang terkenal dengan kekerasan malam yang ekstrem. Itu terletak di salah satu daerah paling berbahaya di barat daya London. Ada banyak orang yang datang ke toko, termasuk karakter yang berwarna-warni, pembunuh bayaran profesional, dan petinggi dengan latar belakang yang meragukan. Pub lokal dianggap sebagai area terlarang karena polisi dikenal suka merokok. “Untuk kompensasi,” manajer toko sebelumnya menyarankan saya untuk membawa banyak uang tunai ketika saya pergi ke bank di pagi hari. Itu rumah kasarmu.
Pelanggan tetap adalah pria baik yang memiliki segalanya. Dia bugar dan sehat, mencintai sepak bola dan memiliki garasi sendiri.
Dia tidak tahu bagaimana berjudi dan begitu diperbudak olehnya sehingga dia pikir dia akan dibunuh. Dia tidak bisa memisahkan perjudian dari uang, dan ketika dia kalah dia akan berpura-pura bahwa uang itu nyata sehingga dia bisa percaya bahwa dia tidak kalah.
Suatu hari, iblisnya menunjukkan dirinya dalam bentuk yang ekstrim dan saya harus segera mengambil tindakan. Saat itu Sabtu pagi dan dia bermain di Hackney dan Crayford TAS pagi. Dan melakukannya dengan cukup baik. Dia benar-benar membersihkan pelampung pagi saya dari semua jejak dan banyak lagi. Dia akhirnya pergi pada pukul 12.30 dan saya tidak dapat membayarnya.
Mengetahui bahwa dia bermain sepak bola pada Sabtu sore, saya menawarkan untuk memegang slipnya dan membayarnya di akhir. Ini akan memungkinkan dia untuk memiliki paling banyak hari damai, dengan uang tunai yang tidak membakar lubang di saku.
Dia pergi, senang telah memukul bandar judi. Tetapi iblis itu kembali dan memohon bantuan. Dia menelepon tiga temannya sore itu dan meminta mereka untuk meyakinkan saya untuk menguangkan uang itu sehingga mereka bisa bertaruh untuknya. Dia menelepon saya di babak pertama selama pertandingan hari Sabtu, dan meminta saya untuk memasang taruhan untuknya. Saya menolak.
Dia kembali ke toko satu jam kemudian, masih mengenakan kaus sepak bola, dan menghabiskan lebih dari satu jam memberi saya sebanyak yang dia bisa. Saya akhirnya mengusirnya dan menyuruhnya kembali pada hari Senin. CAKRABET
Alangkah baiknya jika ada akhir yang bahagia untuk cerita ini. Saya berharap saya dapat mengatakan bahwa dia menyadari kesalahannya atau bahwa dia memenangkan cukup uang untuk pensiun dari perjudian dan memiliki kehidupan yang bahagia dan memuaskan. Saya harap.
Tapi tidak. Tapi tidak. Dia meninggalkan toko saya sore itu, pergi ke rumahnya, berganti pakaian, dan kemudian pergi ke West Kensington untuk berjudi. Di sana dia kehilangan semuanya – redistribusi kekayaan dari satu bandar.
Istri dan anak kecil mereka pergi tanpa uang dan pergi. Garasinya dibanjiri hutang judi. Dia mencoba menghasilkan uang dari pelanggan saya terakhir kali saya melihatnya. Dia tampaknya hidup dalam kemiskinan pada saat terakhir saya mendengar.
Niat terbaik
Saya dikejutkan oleh satu hal ketika saya melihatnya jatuh, dan itu cukup cepat di bulan-bulan setelah hari Sabtu yang kacau balau. Ini dia: dia tidak berjudi. Dia hanya tidak senang dan menggunakan taruhan untuk mengisi kekosongan.
Izinkan saya mengatakan ini sekarang: Jika Anda memiliki tanda-tanda kecanduan judi, seperti berbohong, menipu diri sendiri, dan memotong anggaran Anda untuk mendukung kebiasaan judi Anda, pencurian, perubahan suasana hati, atau jika sikap Anda terhadap perjudian tidak menentu, maka Anda tidak boleh bertaruh.
Untuk mendapatkan bantuan, Anda harus masuk ke Gamble Aware dan mengikuti instruksi mereka. Kecanduan judi adalah yang paling parah dari semua kecanduan. Mendapatkan bantuan.
Ini bukanlah cara orang harus berperilaku dalam lingkungan yang sangat berorientasi bisnis. Dia menjadi terlalu emosional tentang menginvestasikan uangnya dalam sesuatu untuk mendapatkan hadiah. Anda mungkin berpikir, “Mengapa tidak membuka rekening tabungan hanya karena Anda menyukai tanda mereka?” Atau berinvestasi di perusahaan hanya karena Anda menyukai kepala departemen sumber daya manusia. Kemungkinan besar tidak.
Saya terinspirasi oleh kematiannya untuk menyadari bahwa tidak semua orang dapat menangani apa yang dapat membuat ketagihan dan memabukkan. Ini tidak umum bagi orang untuk keluar dengan lebih banyak uang. Beberapa orang tidak mempermasalahkannya, tetapi pelanggan lain di toko yang berbeda benci mengumpulkan kemenangan. Dia melihatnya sebagai cara untuk menjaga pikirannya tetap sibuk dan bukan cara menghasilkan uang. Yang lain harus menang.